3 jenis sepeda Saat  Night ride . 


12 Oktober 2016

Night ride 3 wanita jam 6 sore ke desa batuan Sukawati, pertama mampir ke rumah saudara dwi Puspa ternyata disana ada upacara jadi kami dipaksa makan khas Bali menu babi dan ayam. Makan sepiring enak. Nambah sepiring lagi karena aku seminggu ini aku hanya makan nasi jinggo, lupa jaga makan dah, 

Lanjut gowes pulang ke gatsu tengah tapi di tengah jalan mampir dagang terang bulan Coklat keju, beli sekotak makan bertiga ! Perut sangat full. 

Tiba di rumah jam 10 malam. 

Gowes Malam berdua masih amam di bali


Selasa sore 11 oct 2016 – lepas kerja jam 5 sore gowes ke Bukit Jimbaran bertemu tongbajil guna mengganti ban road bike yg dipakai Dita, 

Sebelum ngumpul, Kita beli nasi jinggo 4 bungkus, Dita makan 1, Maha makan 2, dan anjing di Rumah makan 1. Mau Nya Kita kasi tongbajil tapi dia pengen makan bakso. Akhirnya Kita nongkrong di network coffe sampai jam 10 Malam. 

Kami sadar Harus Pulang gowes Lagi menuju gatsu Tengah Dalam keadaan perut penuh dan sedikit mengantuk. 

Kayuhan pedal kami pelan tapi pasti, melintasi Malam sejuk Badung-denpasar. Akhirnya tiba di Rumah jam 11.30 Malam. Aman Tanpa Copet perjalanan kami. 

Susur sungai Kota Denpasar dengan sepeda. 


Guys tahu kah kalian, ketika Harus setiap hari melintasi rute denpasar- tuban, maka Aku mencari2 jalan sepi masuk gang-gang demi menghargai paru-paru ini. 

Rute Nya bisa start dari Selatan Banjar alangkajeng yang Ada tikungan itu masuk ke selatan- susurin jalan timur pinggir sungai – terus masuk gang- sampe mentok tembus di pura candì Narmada deketnya simpang siur mol bali galeria. 

Asik lah jalanya. Mumet lewat kemacetan semi Jakarta Nya bali. 

Berusaha bike to work mumpung belum nikah dan beranak. 

Tolak reklamasi Teluk Benoa Bali. 

25 September 2016, 

Minggu Pagi yg mendung Aku menolak ajakan bersepeda Demi ngayah kepada tanah Bali. Tidak rela laut di timbun demi demi dan demi. 

Tanah Bali masih Luas, kenapa tidak bangun keinginan mu di Daerah Karangasem Atau Buleleng yang masih banyak tanah luas, mendung Bali sempet kayak Singapore Baru je reklamasi. 

Uh semua berkata demi Pariwisata uang dan devisa Negara. 

Berjalan 10 km dengan sandal Eiger ternyata tidak Nyaman. Ada sedikit luka. Memang mesti ha pake sepatu ket. 

Ok. Lah. Hidup Alam Bali.