Lawar Odah Wawan

entah mengapa 3 tahun belakangan ini aku suka banget makan lawar. Suka banget. Suka ampe kegilaan. Tiap jalan kemana pasti nyari Kuliner lawar. 

Setelah aku renungkan ternyata warisan leluhur terkait lawar ini memang bikin ketagihan. Rasa nya ini sudah lengket di lidah orang bali. 

#JaenHidupDiBali

Semoga lawar tidak punah dari dunia per_kulineran sejagat raya. 

Apel 17an Lelasan Berseri Bali

  
Bertempat di BOF baturiti Tabanan, kami merayakan kemerdekaan Indonesia yang padahal kenyataan nya Indonesia sedang di jajah perlahan. Selama 2 hari itu menikmati nya dengan berangkat sepedaan pulang juga sepedaan tapi untungnya tas-tas kita di angkut oleh Pajero Bu Tami dan Jik Eri. 

Malam harinya udara sangat dingin, di iringi lagu-lagu santai dan petikan gitar Dede, Babe Doni dan Jik Eri. Nasi kotak dan urutan babi sudah kami lahap tinggal menunggu kedatangan kambing guling. Kakak_kikik sampai jam 1.30 pagi ditemani eredPlasu begitu kata Jik Lembo dan Putu Rio. Tapi kesan yang paling hangat adalah jamuan kayukopi oleh dek Mul. Sampai pagi pun pelayanan kayukopi tetap is The best. 

Pagi itu beberapa bangun kesiangan dan bergegas sarapan dan apel upacara bendera. Aku Dan Wahgun cepat-cepat memasang Spanduk kebanggaan karena ini akan di jadikan ikon foto-foto oleh mereka. Dengan background 2 bukit, 2 sepeda dan spanduk maka semua pada antre disana. Pak ketua ngurah Budita sampai lelah teriak2 untuk memulai apel 17an. 

16-17 Agustus 2015 adalah moment yang menyenangkan. 

  

Kesan Pertama masuk Mulia Resort Bali

  
Ini resort banyak banget punya kamar, luas banget dan baru di bali, serba mewah disana sini. 

Ceritanya punya Temen namanya Susi Milano anak Srikandi 5 Jakarta, trus kebetulan Lina kakak kandungnya main ke bali, nah Susi nitip Jersey untuk aku melalui Lina , kejadian deh aku harus menemui Lina ke mulia resort bali. Di jamu sarapan pagi dulu di sana, trus muter keliling2 pool dan beach. Foto-foto sampe elek dah 

  

Penting nya power bank, Cycling ke Desa Demulih Bangli. 

  
Ceritanya minggu pagi 2 Agustus 2015 nongkrong di renon hahahihi sampai jam 9 pagi, itu dalam keadaan batere HP 80% trus lanjut ke pulau serangan pemanasan otot bersama Widi dan dwi Puspa. Jam 11 siang lunch di pantai Padang galak di jamu oleh Nyoman Suartika, itu batere HP 65%, tepat jam 12 siang meluncur ke kota Gianyar dan tiba jam 1.20 PM dengan batere 40% karena tadi update status di kemenuh dan blahbatuh. Rehat sejenak sambil ngecash HP dan berhasil menjadi 55%.  Lanjut perjalanan melewati desa demulih yang sangat indah, foto sana foto sini dan akhirnya tiba di desa apuan kecamatan tembuku bangli dengan batere 32%. Duh senengnya ampe finish mau ajum foto-foto. Hidupkan mode video sekian detik dan HP makebyet mati, ou ou ou. Di lokasi air terjun mana ada listrik, pengunjung yg datang juga tidak ada yg tak lihat bawa power bank. Mati kake ngut, bengong sing karuan sing ngidang narsis di puncak. Mulai merenung membeli power bank untuk perjalanan jauh seperti aku.